Kenapa pilih Mazda 626 New Capella 2.0 HB

Pertama, minta maaf udah lama gak update blog ini… banyak kerjaan.. ngeles mode… :D

Foto399

 

Sampai sekarang udah ada satu setengah tahun pakai Mazda 626 New Capella 2.0 HB terbitan tahun 1988. Banyak suka dan dukanya, dan udah ngabisin duit yg kalo diitung udah belasan juta… Namanya juga motuba, kalo gak diragati ya mangkrak..

Dari ganti pelek, ban, seputar mesin, master kopling, kampas kopling, servis ini itu, terakhir kena dinamo starter.. :o

SONY DSC

Tapi tetep aja enak dan nyaman pake mobil ini, kenceng, antep, nyaman dan akomodasi nya melimpah…. Jok belakang bisa dilipet semua atau sebagian, sesuai dengan keinginan membawa barang…

 IMG_20140614_071725[1]

Pernah juga bawa kayu buat dandan2 rumah, bawa pelek dan ban, masih banyak lagi… 

Juga pernah diajak jualan tas… :D

Foto406

 

Ikut Club Mazda, dalam hal ini Mazda Jogja Club, yg membernya gaul dan mehong… :D dari anak kuliahan sampe bapak2 punya anak cucu… :D enak dan informatif

neoelcapo02

 

Istri kadang ngomel, tuh mobil ngabisin duit melulu… tapi kalo udah duduk di kursi penumpang ya udah diem aja menikmati perjalanan… :D

Memang mobil ini tidak dipakai harian… boros, dibandingin suprapit… :D tapi sebanding dengan tenaganya, diadu kenceng sama mobil2 baru juga ayo… mesin 2000cc dengan kampas kopling anyar memang sesuatu banget… gas pol langsung narik, tapi paling banter cuman 120kph aja… inget ini mobil tua dan belum full restored to top condition… nanti aja kalo udah full restored…

mo kayak gini… 

 

IMG_134333316330757[1]

 

Balik lagi… kenapa pilih mobil ini? kan boros dan perawatan mahal?

Udah dari jaman SMA dulu sewaktu mobil ini masih kinyis2 wirawiri di jalan, kesengsem sama bodi dan teknologinya… Spido digital untuk tahun segitu udah canggih banget, padahal sekarang udah biasa aja… :D bahkan ponakan yg naek mobil ini aja heran tuh laci bisa ada lampu nyala kalo dibuka… hahaha… :D padahal mobil tua ini.. Dan akomodasi luar biasa yg bisa ditampung, kalo kursi belakang full dilipet, tuh belakangnya udah kayak kolam renang aja… :D

 

Masih banyak pe er dari motuba ini, tapi pelan2 aja, tujuan utama hanya memulihkan kondisi hingga sebisa mungkin sama seperti waktu keluar pabrik… :D gak perlu modif macem2, cukup restorasi saja…

 

 

20140214_091143[1]

Charge Aki pakai UPS bekas

Ini kejadian udah lama…
Pas hari minggu pagi mau jalan2 pake mobil, kok gak bisa distarter, ternyata aki gak kuat ngangkang, eh, ngangkat starter. Cek pake tester, cuma 11 koma sekian volt… Pantes aja gak kuat… Bingung, ndodok, browsing tokoganteng, eh ada yg jual UPS bekas, dapet ide, cas aki pake UPS…
Telpon, sms, jam sembilan pagi tuh barang dianter… Cek sebentar trus bayar…

image

Modif dikit, kabel buat ngecas aki ups internal dipanjangin pake kabel dan jepit buaya supaya gampang buat ngecas aki…

Gak ada itungan segala macam, pokoke bisa ngecas aja… :D

Tancep listrik pasang akinya trus itupun deh… Setelah itu dicek sekalian pake tester digital, angka masih 11,7v naek terus sampe akhirnya sore sekitar jam tiga jadi 12,58v…

image

Oke, cabut deh aki nya… Pasang di mobil lagi…
Ceklek jreng langsung hidup tuh… :D

Cek voltase pengisian sekalian….
image

Normal, dikasih beban penuh, turun jadi 13,5v… Masih oke…

Jadi, gak perlu beli charger aki mahal2, cukup beli ups bekas aja… Kemaren dapet di harga 100rb aja… Murah meriah… Daripada bawa ke tukang cas aki, repot deh…

Tempat kerja atau tempat bermain?

Untuk mengurangi tempat dan biaya, pc yg buat kerja terpaksa dijadikan satu dengan PS2. Itu terjadi setelah PS2 rusak optiknya dan televisi yg biasa buat main juga ikut rusak.

Akhirnya PS2 didandanin, pasang matrix n usb hdd, tapi gak ada budget buat beli televisi baru. Solusinya pake monitor lcd yg dipake pc. Tinggal tambah tv tuner lcd. Jadi deh…

image

Banyakan kerja atau mainnya sekarang?

Ganti Bahasa di Need For Speed Most Wanted Edisi Russia

Belum lama ini donlod NFS MW, buat maenan anak di PC. Maklum yg versi PS2 gak kerasa enaknya…  gak disangka ternyata edisi Russia… halah…

Udah gak jelas bahasanya, hurufnya juga kaco gitu… padahal gamenya bagus banget…

 

Bingung abis… udah donlodnya gede… bandwidth bisa abis lho… anehnya kuota seakan tak terbatas… < ini dibahas laen kali… :D kan sayang kalo gak bisa maen karena faktor bahasa…

 

ubek2 inet juga gak ada hasil memuaskan…

trus liat2 folder yg udah didonlod dan mengacu ke beberapa website, lupa yg mana :D, ternyata ada program pengubah bahasa, oke, coba diakses, ada program NFS-GB9 dari genieben yg web nya udah gak bisa diakses… :hammer:

trus ada folder language yg keliatannya untuk support bahasa lain, coba dieksekusi…

NFS MW Language Selector

Penjelasannya NFS MW Language Selector, oke deh, coba ubah pake bahasa inggris, oke dan jalankan game nya… dan tetep bahasa russia… capede… begitu pake opsi bahasa Jerman, Prancis kok bisa… aneh…

 

Browsing2 lagi… dapet program editor bahasa lagi, namanya NFS-LangEd v0.5.0 dapet dari http://nfs-tools.blogspot.com/

Coba pake, bisa edit bahasa yg ada di pilihan NFS MW Language Selector tadi… bahkan bisa diubah jadi bahasa Indonesia… itu juga kalo mau edit 4520 entry… :D Ada yg mau?

Tapi harus mengorbankan salah satu dari 10 pilihan bahasa. Caranya?

 

 

1. Buka File Open, browse ke folder Language yg di ada di folder game, ada satu file English.bin, buka.

2. Klik List, Save to text file, kasih nama aja English.txt

3. Buka File Open, buka lagi file salah satu bahasa lain yg bisa dipake Program NFS-GB9 tadi, oke, misalnya Dutch.bin.

4. Nah Bahasa londo gak jelas ini mau kita timpa pake bahasa inggris aja, soale kalo edit 4520 baris kesuwen, kapan le maen je… :D

5. Klik List, Load from text file, pilih English .txt tadi…

6. Klik File Save, sampe sini, tuh Dutch.bin isinya dah ganti pake bahasa inggris… :D

7. Jalankan NFS-GB9 dan pilih pake bahasa londo Dutch.. trus klik OK

8. Jalankan Speed.exe, udah ganti jadi bahasa inggris… fiuhh… kebaca lagi deh…

 

Ada beberapa kalimat yg gak keganti tapi gak terlalu mengganggu, tinggal diganti manual pake NFS-LangEd tadi.

Mo Pake boso jowo yo monggo…

 

-BukanGamer-

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Riding Under Influence, sangat berbahaya…

Senin kemaren, penulis terpaksa berkendara luar kota dengan motor bebek kesayangan dan satu2nya… :D
Nah karena dari hari Sabtunya udah sakit demam dan flu, terpaksa juga minum obat bebas, dan pada saat berangkat, walopun udah agak mendingan, juga sempat nguntal obat, supaya meler berkurang dan pusing menghilang.
Dan memang karena terpaksa berangkat keluar kota, deket aja sih cuma jogja-klaten PP, hanya saja karena pengaruh obat, perjalanan menjadi sangat ekstra hati2, soale obat flu nya bikin ngantuk…

Bener aja, di jalan sempet beberapa kali ‘hilang kendali’ sesaat, tapi karena emang masih bisa tetep aja jalan terus, dan jaga jarak dengan kendaraan laen tentunya… tetep dengan kecepatan tertinggi yg bisa diraih… :D

Di tempat tujuan, tuan rumah sempet tanya, kenapa keliatan ngantuk, dan dijelaskan keadaan fisik yg emang lagi gak beres…

Perjalanan pulang tetep sama, tapi dengan konsentrasi penuh dan semangat tinggi akhirnya sampe juga di rumah dengan selamat… dan langsung ambruk di tempat tidur… :D

lesson learned…
Jangan berkendara kalo lagi sakit n minum obat, berkendara adalah kerja penuh, gak boleh meleng, taruhannya nyawa…
dan yg terpenting… jangan sampe sakit… orang miskin dilarang sakit…

dan sedikit oleh2…

Pengalaman Membayar PKB di Samsat Kodya Jogja

Sharing pengalaman pembayaran pajak kendaraan bermotor di samsat Kodya Jogja

Akhir bulan Januari lalu, terpaksa disempatkan untuk membayar PKB lima tahunan… lah udah batas akhirnya je…
Kebetulan si motor minta platnya ganti baru, karena udah lima tahun, yo wis siapin uang secukupnya… Toh ini juga demi kebaikan bersama aka wajib pajak yg baik plus daripada ditangkep polisi pas cegatan… :D

Langsung aja, jam 08.30 mampir ke Samsat Kodya Jogja yg jaraknya gak sampe 500m dari rumah, dan bawa motor, emang jalan kaki aja sampe tapi motornya perlu uji fisik.
Langkah pertama, siapin surat2 yg perlu, BPKB, STNK, KTP semuanya yg asli dan fotokopinya dua lembar.
Berikutnya, uji fisik, beli formnya Rp. 10.000, setelah digesek2 sama tukangnya, trus bawa ke loket uji fisik, dicap sana sini, beres, gak sampe 5 menit, trus ke loket pembayaran pajak…
Di dalam gedung, langsung ke loket satu untuk membayar pajak lima tahunan, beli formnya seharga Rp. 80.000, diisi dan minta cap ke belakang gedung sama yg namanya Pak Rintoko, karena BPKB asli masih sekolah… :D Kemudian masuk ke loket 2 dan menunggu panggilan di loket 3, setelah dipanggil, dan diberi detail pembayaran, transaksi dilakukan di kasir loket 4. Kelar pembayaran, duduk manis tunggu STNK asli di loket 5. Gak pake lama STNK asli kelar, langsung keluar gedung menuju tempat pembuatan plat nomer baru, serahkan STNK asli gak sampe 10 menit, tuh plat nomer udah di tangan siap dipasang… ya masih lengket2 dikit tapi udah layak pasang…

Jam sepuluh dah selesai jadi total menghabiskan waktu satu setengah jam… wew… termasuk cepet banget tuh… apalagi kalo cuman pajak tahunan, mungkin gak sampe satu jam dah kelar… pantes aja calo2 disitu gak banyak… lah pelayanannya cepat dan tidak mahal apalagi dimahalmahalin…
Pernah pengalaman bayar PKB motor di Palembang, butuh waktu dua hari sampe STNK asli di tangan… wew….

Tinjauan MFE

Ulasan selama mengikuti Misa Forma Ekstraordinaria

Setelah satu tahun ikut serta berkegiatan MFE, saya akan memberi sedikit ulasan…

Saya tidak akan membahas sisi liturgi dan pastoral nya karena sudah banyak dibahas.

Saya amati selama ini MFE gregetnya masih kurang dan terkesan sebagai gerakan bawah tanah. Kenapa?

Karena umat yg mengikuti TLM pertambahannya masih kurang signifikan dan cenderung hanya itu2 saja…

Untuk berkembang, terkesan sangat sulit… Ada beberapa penyebabnya…

Pertama, belum adanya ‘restu’secara resmi dari hirarki setempat, dan bila hirarki setempat tidak menghalangi suatu MFE diselenggarakan, namun juga hanya membiarkannya. Kenapa? Nanti saya bahas lagi…

Kedua, aktivis MFE di setiap regional kurang kompak. Contohnya ya saya sendiri yg selama ini hanya bergerak sendiri untuk satu regional dengan tidak mengecilkan peran rekan2 dari luar kota. Bantuan akhir2 ini memang sudah didapat, namun sepertinya sekarang jadi tidak terlalu dibutuhkan, karena selebran yg nihil.

Ketiga, dana. Yup, sepertinya kurang pantas bila orientasi MFE adalah dana, namun seperti selama ini terjadi, MFE membutuhkan dana yg tidak sedikit. Memang sedikit dana sudah cukup, tapi hasil akhirnya adalah umat yg berpartisipasi juga tidak banyak. Dana ini terutama untuk melengkapi alat2 MFE dan promo MFE. Dan selain sumbangan dari donatur, dana didapat dari sebagian kolekte yg dikumpulkan dari umat yg hadir.

Keempat, mindset. Yup, mindset umat yg sudah terbentuk bertahun2 susah untuk diubah. Novus Ordo yg diaplikasi sebagai TPE di Indonesia sudah lama sangat kebablasan mengenai keikutsertaan umat dalamliturgi EKaristi. TPE lama yg membuat umat dan selebran saling bersahut2an susah diubah dalam TPE baru yg mengurangi keikutsertaan umat, masih ada saja umat yg ikut2an selebran dalam bersikap, hal ini bisa menimbulkan klerusasi umat. Mengenai hal ini sudah banyak dibahas dilain kesempatan.

Mindset umat yg menganggap MFE sebagai misa yg membosankan bahkan cenderung monoton, sedangkan umat pergi ke Gereja mengikuti misa dalam rangka mencari hiburan pribadi, bukan dalam mindset mengikuti upacara kurban. Novus Ordo yg meriah aja masih dianggap membosankan apalagi MFE yg bener2 khusuk… :D

Dari beberapa point diatas, point nomer satu adalah yg utama.

Kita lihat saja, bila sudah ada restu dari salah satu Keuskupan, maka aktivis MFE akan lebih mudah untuk mendapatkan selebran dan mengadakan misa publik, bahkan bisa diadakan di paroki2. Point pertama bisa diselesaikan maka point berikutnya akan ikut dengan sendirinya…

Ironis nya, saya melihat ada semacam ketakutan dari para klerus dan hirarki akan MFE ini bisa berkembang di lingkungan KWI. Saya gak tau persis apa yg menyebabkan ketakutan itu, tapi akan saya coba tebak2…

:D

Pertama. SSPX, yup, Misa Tridentin masih dianggap identik dengan SSPX, jadi ada resiko dicap sebagai

misa sesat, rekan di Pekalongan mengkonfirmasi hal ini :D

Walaupun MFE yg kita selenggarakan jauh dari pengaruh SSPX, namun para klerus tidak berani untuk menjadi selebran. Sebenernya alasan ini adalah absurd, tidak mungkin hirarki begitu bodohnya sampai keliru dengan SSPX.

Kedua. Ini bener2 pikiran pribadi, tidak ada data valid. Ada kepentingan dari beberapa pihak yg berkaitan dengan liturgi. Seperti yg kita ketahui, Tata Perayaan Ekaristi Novus Ordo yg berbahasa Indonesia, belum final. Dan ada yg ‘memaksakan’ untuk membuat TPE ala Indonesia yg mengakibatkan CDF belum mau mensahkan terjemahan TPE ini. Ada pihak2 yg ingin Gereja Katolik di Indonesia membuat liturgi sendiri yg lebih bebas daripada Roma. Sementara MFE yg sudah baku, sebenarnya lebih mudah mendapat tempat dengan tidak adanya ubahan2 dari Ritus Latin.

Ini adalah dampak dari inkulturasi yg kebablasan…

Masih ada alasan lain lagi yg mungkin absurd… :D

Persaingan bisnis… :D

Dengan makin berkembangnya MFE yg notabene berjalan beriringan dengan musik dan lagu2 Gregorian, akan membuat lagu2 kontemporer akan tersingkir, padahal lagu2 rohani kontemporer ini lumayan signifikan perkembangannya, bisa terlihat dari banyaknya lagu2 rohani kontemporer yg dinyanyikan dalam liturgi.

Contoh lain, ada satu Paroki di Jogja yg bertahan dengan nyanyian2 dalam buku Madah Bakti walopun sudah menggunakan TPE yg baru, sementara paroki2 lain sudah menggunakan campuran antara Madah Bakti dan Puji Syukur. Bahkan paroki tersebut menggunakan lagu2 rohani kontemporer yg cenderung indiff yg sebenernya tidak patut di nyanyikan dalam Misa.

Jadi bila Gregorian berkembang lagi dan makin banyak dipakai dan penggunaan lagu2 rohani kontemporer berkurang, bisa dibayangkan siapa yg paling rugi… :D

Bagaimana mengatasi masalah ini?

Pertama, kampanyekan MFE ini adalah legal sehingga klerus dan hirarki tidak ada alasan untuk takut dicap sesat. Buat semacam Roadshow dan seminar, buat buku dan adakan bedah buku mengenai MFE.

Kedua, perkuat basis2 aktivis MFE di setiap region. Ada satu paroki di luar Jawa yg Pastor parokinya sudah mau untuk mengadakan MFE di parokinya, tapi karena tidak adanya dukungan yg kuat dari aktivis2 MFE, sehingga sampai sekarang pun belum jalan… keburu dipindah tuh romo paroki… :D

Ketiga, Buat semacam video latihan MFE ala Indonesia, ini akan mempermudah mendapatkan selebran dan melatihnya.

Keempat, himpun dana yg besar, dari donatur, sumbangan, perpuluhan, swadana atau apapun, karena dengan dukungan dana yg besar kita bisa mengadakan promo dan dukungan ke berbagai tempat dan memiliki posisi yg kuat untuk berhadapan dengan klerus dan hirarki.

Kita lihat, karismatik yg bukan produk asli dari Gereja Katolik bisa tumbuh dengan subur di Indonesia karena memiliki dukungan yg kuat dan menawarkan liturgi yg ‘hidup’, sedangkan MFE yg adalah produk asli Gereja Katolik dan usianya sangat jauh lebih tua dihalangi untuk bisa hidup dan berkembang.

Kita, aktivis MFE, sangat membutuhkan dukungan dari berbagai pihak, bila perlu kita minta dukungan dari

luar Indonesia.

Pax Domini Vobiscum

Liturgi yang kaku

Ini murni kopas dari salah satu post temen di FB…
I totally agree with this post…
Silakan disimak…

________________________________________________________________________________________________________

Catatan:
Orang harus kaku soal liturgi. Liturgi itu sudah ada aturan bakunya, tidak seenaknya diubah2. Dan adalah hak kita sebagai awam untuk bisa mengikuti misa yang sesuai dengan aturan liturgi.
Pola pikir Protestan atau yg mirip ama protestant itu jangan sampai dibiarkan terbawa masuk ke dalam Gereja…
Faktanya adalah,
1) Kalau umat lebih suka liburan ke luar kota, jangan ekaristinya yang dipersalahkan–lalu dicari cara-cara gimana supaya ekaristi “menarik”. Ini benar-benar pola pikir Protestan, terutama aliran Pentecostal yang : ibadah dibuat semenarik mungkin, karena dari sanalah uang mengalir.

2) Beriman Katolik =/= jualan krupuk di warung. Bukan yang semakin banyak yang ikut yang semakin laris dan semakin bagus. Juga, Gereja Katolik tidak sama dengan partai politik, yang harus mencari cara supaya kelompoknya diikuti oleh banyak orang, supaya jutaan orang berduyun-duyun datang ke KKR atau rapat partai. Tidak. Ibadah ala KKR atau entah apa lagi namanya yang cuma cari sensasi dan banyak para pengikutnya itu bukan puncak inti iman Kristen [yang sejati]. Kalau sampai ada yang berpikir bahwa Gereja Katolik harus melakukan semacam trik KKR ala Benny Hihn dengan poster-poster dan iklan-iklan yang mencolok di sana-sini, maka orang itu KELIRU besar.
3). Tujuan Ekaristi tidak seperti KKR atau ibadah ala Benny Hihn. Benny Hihn boleh malu kalau acaranya cuma didatangi 100 orang (padahal targetnya 100.000 orang, misalnya). Ekaristi adalah ekaristi. Ini acara Tuhan, ini perjamuan Tuhan, bukan rapat partai yang dipimpin oleh seorang pengkhotbah karismatik yang masih butuh tepuk tangan manusia dari para pengikutnya (yang bisa merasa sakit hati jika tepuk tangan yang diterimanya kalah membahana dibandingkan acara sepak bola futsal di gedung sebelah, umpamanya…).

Tidak. Sama sekali TIDAK dengan “T” besar.

Ingat selalu bahwa Ekaristi kudus itu bukan acara KKR ala Benny Hihn atau acara dangdutan dalam kampanye partai politik di kampung-kampung. Ekaristi tidak bisa direkayasa menjadi acara dangdutan ala Benny Hihn. Kalau mau bikin acara band ato dangdutan atau acara a la Benny Hihn-Benny Hihn-an, bukan di paroki Gereja Katolik.

Kutipan dari buku ‘The Spirit of the Liturgy’ (hal. 198-9) tulisan +Joseph Cardinal Ratzinger, saat menjabat kepala prefek Konggregasi Ajaran & Iman (CDF):
“Tarian bukanlah bentuk ekspresi liturgi Kristen. Benar-benar absurd untuk mencoba membuat liturgi “menarik” dengan tarian, yang sering berakhir dengan tepuk-tangan. Karena KAPAN SAJA terdengar TEPUK-TANGAN pecah di dalam liturgi karena suatu prestasi manusiawi, itulah tanda PASTI bahwa HAKEKAT LITURGI secara TOTAL SUDAH HILANG dan diganti oleh sejenis PERTUNJUKAN ROHANI.”

“I am convinced that the crisis in the Church that we are experiencing today is to a large extent due to the disintegration of the liturgy… We need a new liturgical movement” – Cardinal Ratzinger, now Pope Benedict XVI.

Saya yakin bahwa sebagian besar krisis dari dalam Gereja yang kita alami hari ini adalah karena dis-integrasi dari liturgi … Kita perlu suatu gerakan Liturgis baru” ~ Kardinal Ratzinger, sekarang PausBenediktus XVI

“Some practices which Sacrosanctum Concilium had never even contemplated were allowed into the Liturgy, like Mass versus populum, Holy Communion in the hand, altogether giving up on the Latin and Gregorian Chant in favor of the vernacular and songs and hymns without much space for God, and extension beyond any reasonable limits of the faculty to concelebrate at Holy Mass. There was also the gross mis-interpretation of the principle of ‘active participation.’ ” – Archbishop Malcolm Ranjith (Secretary of the Congregation for Divine Worship)

“Beberapa praktek yang tidak pernah terpikirkan pada Konstitusi Liturgi Sacrosanctum Concilium kini diizinkan masuk ke dalam Liturgi Ekaristi, seperti Misa ‘ad populum’ (imam menghadap ke arah umat), menerimakan Komuni kudus di tangan, penggunaan pada bahasa Latin dan Gregorian Chant yang kesemuanya itu menyerah dan mengalah buat mendukung penggunaan lagu-lagu dan himne2 vernakular (bahasa dan lagu2 lokal sehari-hari pada suatu daerah tertentu) tanpa banyak ruang lagi yang tersisa untuk Tuhan.

Redemptionis Sacramentum 183

Kalo soal tepuk tangan, soal musik rock, band, soal alat musik daerah atau lagu daerah, salah satu referensi “Inkulturasi dan Liturgi Roma” yang dikeluarkan Kongregasi Penyembahan Ilahi dan Disiplin Sakramen-Sakramen tahun 1994.
“Musical forms, melodies and musical instruments could be used in divine worship as long as they “are suitable, or can be made suitable, for sacred use, and provided they are in accord with the dignity of the place of worship and truly contribute to the uplifting of the faithful.”[86]“

Itu tanda angka “86″ di sana merujuk ke paragraf 120 dokumen Konstitusi Liturgi “Sacrosanctum Concilium”:

120. In the Latin Church the pipe organ is to be held in high esteem, for it is the traditional musical instrument which adds a wonderful splendor to the Church’s ceremonies and powerfully lifts up man’s mind to God and to higher things.

But other instruments also may be admitted for use in divine worship, with the knowledge and consent of the competent territorial authority, as laid down in Art. 22, 52, 37, and 40. This may be done, however, only on condition that the instruments are suitable, or can be made suitable, for sacred use, accord with the dignity of the temple, and truly contribute to the edification of the faithful.

Dari sana disebutkan par 22, 52, 37 dan 40, aku hanya kutipkan di sini par 22 dan 40:
22. 1. Regulation of the Sacred Liturgy depends solely on the authority of the Church, that is, on the Apostolic See and, as laws may determine, on the bishop.

2. In virtue of power conceded by the law, the regulation of the Liturgy within certain defined limits belongs also to various kinds of competent territorial bodies of bishops legitimately established.

3. Therefore no other person, even if he be a priest, may add, remove, or change anything in the Liturgy on his own authority.

Nothing…

Nothing to update here…

Regards,

Dowey

Ziarah Gua Maria Wonogiri

Ziarah penutupan Bulan Maria di Gua Maria Sendang Ratu Kenyo Wonogiri

Nah, tanggal 29 Mei nya rombongan satu lingkungan jalan-jalan naek bis Maju Lancar ke Gua Maria Sendang Ratu Kenya di Wonogiri…
Dengan biaya Rp. 50.000 perkepala diluar anak2… :D rombongan yg ikut berjumlah 62 orang… bisa muat ya bis gede itu… :D dan perjalanan berangkat makan waktu sekitar 3 jam, jadi berangkat jam setengah delapan pagi sampe tempat udah jam sebelas siang…
Langsung naek dan jalan salib… treknya ngingetin jalan salib dari Promasan ke SendangSono tapi yg ini lebih eces… :D Naek sampe perhentian terakhir dan kemudian turun sampe Gua Maria dan Gereja…
Gambarnya liat sendiri ya…

Ambil air dan pulang… :D Kalo yg gak kuat jalan ada disediakan Ojek yg tentu saja gak gratis… :D
Sambil jalan turun sempet jajan es degan… segernya… soale waktu itu pas matahari lagi lucu2nya…
Sampe bis trus makan siang… and guess what… gudeg kering kranggan… :D
Pulangnya mampir dulu di pantai Wedi Ombo… cool… dapet sunset juga… :D

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.