Review Mazda Premacy 2002.

Ini bukan review komplit, cuma kesan pengguna saja…

image

image

image

Setelah 3 bulanan punya dan pake Mazda Premacy 2002, dan perbaiki sana sini, sekarang si Prengesi udah lumayan nyaman.

image

Apalagi sebulan pake langsung ganti kampas kopling, jadi lebih pede ngelibas tanjakan curam sekalipun. Sebelumnya memang gak ada keluhan, tapi tiba2 terasa Prengesi jadi kurang kuat nanjak. Bawa ke bengkel matik dan divonis overhaul matik. Jadi ngerogoh kantong dalem2 nih… Hiks… 😭

Tapi setelah overhaul, gak ada kekhawatiran lagi soal nanjak2… Mo tanjakan kayak gimana juga libas… Udah diajak naik kaliurang, Bandungan, sendangsono, Tawangmangu, terakhir kemaren ke pantai indrayanti dan kukup, dengan variasi tanjakan terjal di masing2 daerah, gak ada keluhan lagi… Mantap kayak mobil baru…

Teknis udah dibahas, sekarang feel nya aja…
Nyetir matik memang nyaman, tapi kadang bikin ngantuk… 😴
View nyetir luas, dashboard jembar kayak Innova, cuman area segitiga di bagian spion kadang mengganggu, apalagi pas belok, agak terhalang pilar… Dan tidak seperti Capella yg nyetirnya selonjor, di Prengesi ini agak tegak dan kaku, apa karena kelamaan bawa Capella ya…
image

Jok standar bludru, gak panas, gak usah dilapisi atau bungkus kulit imitasi, nanti malah gerah.
AC nya adem, kalo full penumpang dan tengah hari panas aja disetel full, kalo sendiri cukup minimal aja… Walo belum dobel blower, tapi bisa merata di dalam kabin…
Kesenyapan kabin agak kurang dibanding Capella, berisik masih kedengaran di dalam kabin tertutup rapat. Apa karena musti ganti karet pintu? Mungkin saja…

Jok belakang bisa dicopot, memberi kelegaan maksimal buat narok barang bawaan…

image

image

Akomodasi penumpang juga baik, tidak selega Innova yg luas, tapi cukup untuk keluarga kecil dengan dua anak yg masih kecil, walo kadang juga bawa rombongan sampe 7 orang dengan catatan yg 2 masih anak2… 😅

Kursi tengah yg bisa diatur kemiringan sandaran dan maju mundur nya memberi kenyamanan maksimal untuk penumpang di baris kedua. Baris ketiga? Pasrah… Gak bisa ngapa2in… Jarang dipake juga ini… 😎

Sabuk pengaman? Ada 7, satu untuk tiap penumpang… Aman buat pengereman mendadak, mengingat ini matik rem sangat pakem… 😆
Bisa loncat kalo butuh rem mendadak… Tau sendirilah lalu lintas disini, bisa tau2 ngerem soale ada yg nyalip ngawur atau belok mendadak…

image

Sudah kapasang sensor parkir dua titik, lumayan untuk membantu parkir mundur, walo kadang error juga, suka teriak sendiri padahal masih jauh atau ga mau bunyi padahal udah mepet… Namanya juga barang murahan… 😅

Buat ngebut mantep, pake ban gt champiro 185 65 r15 pelek compomotive, apalagi kondisi kampas kopling baru… Maknyus, gaspol, kickdown mantap, tapi kok udah males ngebut… 100 lebih dikit udah males… Ini mobil bukan buat ngebut… Buat jalan santai…

Sekian dulu ya… Mau gaspol lagi… Nanti tak tambahin…

Beli kendaraan off the road, siapa takut…

Banyak yg belum ngerti tentang beli kendaraan off the road alias harga faktur, banyak yg males urusan surat2 kendaraan, padahal urusannya mudah dan gak njlimet dan ada selisih harga yg lumayan…

Awal April lalu beli Mio M3 harga off the road, lumayan juga selisih harganya daripada on the road siap pakai…

Beli kontan, pilih unit, diantar tapi surat2 nya belum, tunggu seminggu, unit jadi penghuni garasi dan cuman dipake muter2 kampung aja… Gak berani buat jalan jauh…

Seminggu surat2 dari dealer beres, tinggal urus ke samsat. Kebetulan samsat nya deket, dari rumah jalan kaki juga nyampe… 😎
Cek berkas di regident, trus bagian uji fisik, karena udah ada gesekan nomer rangka dan mesin jadi tinggal dicap dan tanda tangan, beres trus daftar bpkb… Nah disini kalo mau nomer kendaraan khusus harus langsung minta pas penyerahan berkas, kalo pasrah dengan nomer jatah ya gak usah minta, dan gak sampe 5 menit dapet nomer kendaraan, bayar pendaftaran dan dapat berkas pengantar untuk urus stnk.
Di bagian stnk, bayar lagi diloket trus isi berkas pendaftaran lagi, trus daftar deh… Gak lama dipanggil dan disuruh datang lagi seminggu buat penghitungan pajak kendaraan bermotor…
Pulang dulu deh…
Modal secarik nota pendaftaran bpkb dan stnk, langsung bikin plat nomer di pinggir jalan… Lho kok? Kan udah dapet nomer kendaraan, daripada motor gak dipake ya pasang aja plat nomernya… Trus motor buat ngider deh…

Kok gak pake plat nomer sementara dan surat jalan?
Sama aja… Samsat gak pernah keluarin plat nomer sementara, itu kebijakan dealer dan pihak2 tertentu… Setidaknya itu info dari pak polisi yg kutanyain di samsat…
😝

Setelah seminggu balik ke samsat lagi, ambil bpkb yg udah jadi dan bayar pkb,  tapi ternyata plat nomer belum bisa diambil, masih nunggu bulan oktober… Antrean nya lama… Ngoahahahaha…

Jadi, sementara pake plat nomer bikinan pinggir jalan tadi itu…

image

Jadi berapa selisih nya harga off the road Yg daftar sendiri dengan on the road harga bandrol?
Ya lumayan lah ada hampir satu juta untuk kelas motor entry level kayak mio m3 ini…

Sama aja kalo buat mobil, om saya baru ambil brio off the road, urus surat sendiri, selisih bisa sampe sepuluh jutaan dari harga bandrol…

😎

Pilih Mio M3… Kenapa?

April kemaren dapet rejeki buat beli kendaraan harian, khususnya untuk istri… Selama ini gantian pake bebek biru buruk yang udah tua… 

Pilah pilih, akhirnya beli Mio M3 putih. Pertimbangan nya, adalah, kendaraan yg buat dipake harian, gak perlu yg canggih dan gaya, pokoke cukup buat nyambung mlaku…
Dari postur, Dimensi imut  Mio M3 cocok untuk istri yg juga imut 😝

Kok M3, ya itu tadi… Kalo ngikut selera ku ya ambil nmax… Ngoahahahaha… Tapi kesian istri entar kebanting kalo bawa nmax yg semok…

Kan ada yg lain, mio j, mio gt, gt125, xride…
Soale yg udah blue core baru M3 dan gt125, tapi yg imut ya M3…

Merek lain?
Beat? Ponakan udah pake, udah ngerasain, masih lebih baik M3 dari beberapa sisi…
Apa aja? Entar deh bikin artikel lagi… Ngoahahahaha…

So, jadi ambil M3 dan beli yg harga faktur, selisih harga lumayan dan tinggal urus surat sendiri… Ini juga artikel lain… Ngoahahahaha…

Dan pada akhirnya, bebek biru buluk malah jarang dipake dan jadi penghuni garasi… Aku sendiri malah sering pake Mio nya… Pinjem dulu ya…

image

image

image

Dan pertanyaan tetangga, tau sendiri kan, kalo beli kendaraan baru mesti pada nanya2… Mio ini irit kah?
😆

Short Pre Review Mazda Premacy 2002

Ini baru short Pre Review… alias pra tinjauan singkat… alias icip2 dulu… :D

IMG_0230

Baru ambil di planet lain.. eh… di Bekasi… :D

Hari Minggu bayar, beres2 singkat, langsung malemnya bawa ke Jogja via jalur tengah,,, ngetes lewat jalan rusak… :D

Sampe Jogja langsung diberesi, ganti pelek ban, cuci2, spooring balancing, ganti oli Shell Helix HX7, bersih2 injektor dan throttle body…

Masih ada beberapa pe er lain tapi sementara itu dulu… dompetnya udah teriak… :D

Dari luar keliat imut, pas parkir keliatannya lebih pendek dari Mazda Capella HB yg dulu,

Coba liat dimensinya

Mazda Capella 1988

Length 4,515–4,610 mm (177.8–181.5 in)
Width 1,690 mm (66.5 in)
Height 1,370 mm (54.1 in) (hatchback)
1,410 mm (55.5 in) (sedan)

Mazda Premacy 2002

Length 1999-2002: 4,295 mm (169.1 in)
Width 1999-2002: 1,695 mm (66.7 in)
Height 1999-2002: 1,590 mm (62.6 in)

Premacy nya lebih pendek 31,5cm dengan kapasitas penumpang lebih banyak… worth it..

Kapasitas penumpang total, 5 + 2, lho kok plus 2? soale yg paling belakang cuman layak buat anak2 SD, gak dihitung sebagai full sized passenger… :D

Bangku penumpang paling belakang bisa dilipet untuk memperluas kapasitas bagasi.

Bangku baris kedua bisa digeser maju mundur untuk kompromi dengan baris ketiga…

Aturlah… saya sendiri duduk di kursi sopir… :D

Fitur lain?

Ada sunroof, buat gaya2 aja sih… disini gak terlalu kepake…

SRS Airbag, semoga gak pernah kepake…

Yang menarik adalah, sabuk pengaman untuk semua kursi, alias total ada 7 sabuk pengaman… safety feature yang mumpuni untuk keluaran tahun segitu…

ada lagi tilt steering, standar ini sih, trus retractable electric mirror, nah ini berguna banget…

Yang terasa banget secara visual adalah dashboard nya yang luas, bisa buat maen catur… :D

Sementara, ini poto2 nya interior…

IMG_0194IMG_0196

IMG_0221IMG_0205

IMG_0207IMG_0219

IMG_0225

Kenapa pilih Mazda 626 New Capella 2.0 HB

Pertama, minta maaf udah lama gak update blog ini… banyak kerjaan.. ngeles mode… :D

Sampai sekarang udah ada satu setengah tahun pakai Mazda 626 New Capella 2.0 HB terbitan tahun 1988. Banyak suka dan dukanya, dan udah ngabisin duit yg kalo diitung udah belasan juta… Namanya juga motuba, kalo gak diragati ya mangkrak..

Dari ganti pelek, ban, seputar mesin, master kopling, kampas kopling, servis ini itu, terakhir kena dinamo starter.. :o

SONY DSC

Tapi tetep aja enak dan nyaman pake mobil ini, kenceng, antep, nyaman dan akomodasi nya melimpah…. Jok belakang bisa dilipet semua atau sebagian, sesuai dengan keinginan membawa barang…

 IMG_20140614_071725[1]

Pernah juga bawa kayu buat dandan2 rumah, bawa pelek dan ban, masih banyak lagi…

Juga pernah diajak jualan tas… :D

Foto406

Ikut Club Mazda, dalam hal ini Mazda Jogja Club, yg membernya gaul dan mehong… :D dari anak kuliahan sampe bapak2 punya anak cucu… :D enak dan informatif

Istri kadang ngomel, tuh mobil ngabisin duit melulu… tapi kalo udah duduk di kursi penumpang ya udah diem aja menikmati perjalanan… :D

Memang mobil ini tidak dipakai harian… boros, dibandingin suprapit… :D tapi sebanding dengan tenaganya, diadu kenceng sama mobil2 baru juga ayo… mesin 2000cc dengan kampas kopling anyar memang sesuatu banget… gas pol langsung narik, tapi paling banter cuman 120kph aja… inget ini mobil tua dan belum full restored to top condition… nanti aja kalo udah full restored…

mo kayak gini…

IMG_134333316330757[1]

Balik lagi… kenapa pilih mobil ini? kan boros dan perawatan mahal?

Udah dari jaman SMA dulu sewaktu mobil ini masih kinyis2 wirawiri di jalan, kesengsem sama bodi dan teknologinya… Spido digital untuk tahun segitu udah canggih banget, padahal sekarang udah biasa aja… :D bahkan ponakan yg naek mobil ini aja heran tuh laci bisa ada lampu nyala kalo dibuka… hahaha… :D padahal mobil tua ini.. Dan akomodasi luar biasa yg bisa ditampung, kalo kursi belakang full dilipet, tuh belakangnya udah kayak kolam renang aja… :D

Masih banyak pe er dari motuba ini, tapi pelan2 aja, tujuan utama hanya memulihkan kondisi hingga sebisa mungkin sama seperti waktu keluar pabrik… :D gak perlu modif macem2, cukup restorasi saja…

20140214_091143[1]

Charge Aki pakai UPS bekas

Ini kejadian udah lama…
Pas hari minggu pagi mau jalan2 pake mobil, kok gak bisa distarter, ternyata aki gak kuat ngangkang, eh, ngangkat starter. Cek pake tester, cuma 11 koma sekian volt… Pantes aja gak kuat… Bingung, ndodok, browsing tokoganteng, eh ada yg jual UPS bekas, dapet ide, cas aki pake UPS…
Telpon, sms, jam sembilan pagi tuh barang dianter… Cek sebentar trus bayar…

image

Modif dikit, kabel buat ngecas aki ups internal dipanjangin pake kabel dan jepit buaya supaya gampang buat ngecas aki…

Gak ada itungan segala macam, pokoke bisa ngecas aja… :D

Tancep listrik pasang akinya trus itupun deh… Setelah itu dicek sekalian pake tester digital, angka masih 11,7v naek terus sampe akhirnya sore sekitar jam tiga jadi 12,58v…

image

Oke, cabut deh aki nya… Pasang di mobil lagi…
Ceklek jreng langsung hidup tuh… :D

Cek voltase pengisian sekalian….
image

Normal, dikasih beban penuh, turun jadi 13,5v… Masih oke…

Jadi, gak perlu beli charger aki mahal2, cukup beli ups bekas aja… Kemaren dapet di harga 100rb aja… Murah meriah… Daripada bawa ke tukang cas aki, repot deh…

Tempat kerja atau tempat bermain?

Untuk mengurangi tempat dan biaya, pc yg buat kerja terpaksa dijadikan satu dengan PS2. Itu terjadi setelah PS2 rusak optiknya dan televisi yg biasa buat main juga ikut rusak.

Akhirnya PS2 didandanin, pasang matrix n usb hdd, tapi gak ada budget buat beli televisi baru. Solusinya pake monitor lcd yg dipake pc. Tinggal tambah tv tuner lcd. Jadi deh…

image

Banyakan kerja atau mainnya sekarang?

Ganti Bahasa di Need For Speed Most Wanted Edisi Russia

Belum lama ini donlod NFS MW, buat maenan anak di PC. Maklum yg versi PS2 gak kerasa enaknya…  gak disangka ternyata edisi Russia… halah…

Udah gak jelas bahasanya, hurufnya juga kaco gitu… padahal gamenya bagus banget…

 

Bingung abis… udah donlodnya gede… bandwidth bisa abis lho… anehnya kuota seakan tak terbatas… < ini dibahas laen kali… :D kan sayang kalo gak bisa maen karena faktor bahasa…

 

ubek2 inet juga gak ada hasil memuaskan…

trus liat2 folder yg udah didonlod dan mengacu ke beberapa website, lupa yg mana :D, ternyata ada program pengubah bahasa, oke, coba diakses, ada program NFS-GB9 dari genieben yg web nya udah gak bisa diakses… :hammer:

trus ada folder language yg keliatannya untuk support bahasa lain, coba dieksekusi…

NFS MW Language Selector

Penjelasannya NFS MW Language Selector, oke deh, coba ubah pake bahasa inggris, oke dan jalankan game nya… dan tetep bahasa russia… capede… begitu pake opsi bahasa Jerman, Prancis kok bisa… aneh…

 

Browsing2 lagi… dapet program editor bahasa lagi, namanya NFS-LangEd v0.5.0 dapet dari http://nfs-tools.blogspot.com/

Coba pake, bisa edit bahasa yg ada di pilihan NFS MW Language Selector tadi… bahkan bisa diubah jadi bahasa Indonesia… itu juga kalo mau edit 4520 entry… :D Ada yg mau?

Tapi harus mengorbankan salah satu dari 10 pilihan bahasa. Caranya?

 

 

1. Buka File Open, browse ke folder Language yg di ada di folder game, ada satu file English.bin, buka.

2. Klik List, Save to text file, kasih nama aja English.txt

3. Buka File Open, buka lagi file salah satu bahasa lain yg bisa dipake Program NFS-GB9 tadi, oke, misalnya Dutch.bin.

4. Nah Bahasa londo gak jelas ini mau kita timpa pake bahasa inggris aja, soale kalo edit 4520 baris kesuwen, kapan le maen je… :D

5. Klik List, Load from text file, pilih English .txt tadi…

6. Klik File Save, sampe sini, tuh Dutch.bin isinya dah ganti pake bahasa inggris… :D

7. Jalankan NFS-GB9 dan pilih pake bahasa londo Dutch.. trus klik OK

8. Jalankan Speed.exe, udah ganti jadi bahasa inggris… fiuhh… kebaca lagi deh…

 

Ada beberapa kalimat yg gak keganti tapi gak terlalu mengganggu, tinggal diganti manual pake NFS-LangEd tadi.

Mo Pake boso jowo yo monggo…

 

-BukanGamer-

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Riding Under Influence, sangat berbahaya…

Senin kemaren, penulis terpaksa berkendara luar kota dengan motor bebek kesayangan dan satu2nya… :D
Nah karena dari hari Sabtunya udah sakit demam dan flu, terpaksa juga minum obat bebas, dan pada saat berangkat, walopun udah agak mendingan, juga sempat nguntal obat, supaya meler berkurang dan pusing menghilang.
Dan memang karena terpaksa berangkat keluar kota, deket aja sih cuma jogja-klaten PP, hanya saja karena pengaruh obat, perjalanan menjadi sangat ekstra hati2, soale obat flu nya bikin ngantuk…

Bener aja, di jalan sempet beberapa kali ‘hilang kendali’ sesaat, tapi karena emang masih bisa tetep aja jalan terus, dan jaga jarak dengan kendaraan laen tentunya… tetep dengan kecepatan tertinggi yg bisa diraih… :D

Di tempat tujuan, tuan rumah sempet tanya, kenapa keliatan ngantuk, dan dijelaskan keadaan fisik yg emang lagi gak beres…

Perjalanan pulang tetep sama, tapi dengan konsentrasi penuh dan semangat tinggi akhirnya sampe juga di rumah dengan selamat… dan langsung ambruk di tempat tidur… :D

lesson learned…
Jangan berkendara kalo lagi sakit n minum obat, berkendara adalah kerja penuh, gak boleh meleng, taruhannya nyawa…
dan yg terpenting… jangan sampe sakit… orang miskin dilarang sakit…

dan sedikit oleh2…

Pengalaman Membayar PKB di Samsat Kodya Jogja

Sharing pengalaman pembayaran pajak kendaraan bermotor di samsat Kodya Jogja

Akhir bulan Januari lalu, terpaksa disempatkan untuk membayar PKB lima tahunan… lah udah batas akhirnya je…
Kebetulan si motor minta platnya ganti baru, karena udah lima tahun, yo wis siapin uang secukupnya… Toh ini juga demi kebaikan bersama aka wajib pajak yg baik plus daripada ditangkep polisi pas cegatan… :D

Langsung aja, jam 08.30 mampir ke Samsat Kodya Jogja yg jaraknya gak sampe 500m dari rumah, dan bawa motor, emang jalan kaki aja sampe tapi motornya perlu uji fisik.
Langkah pertama, siapin surat2 yg perlu, BPKB, STNK, KTP semuanya yg asli dan fotokopinya dua lembar.
Berikutnya, uji fisik, beli formnya Rp. 10.000, setelah digesek2 sama tukangnya, trus bawa ke loket uji fisik, dicap sana sini, beres, gak sampe 5 menit, trus ke loket pembayaran pajak…
Di dalam gedung, langsung ke loket satu untuk membayar pajak lima tahunan, beli formnya seharga Rp. 80.000, diisi dan minta cap ke belakang gedung sama yg namanya Pak Rintoko, karena BPKB asli masih sekolah… :D Kemudian masuk ke loket 2 dan menunggu panggilan di loket 3, setelah dipanggil, dan diberi detail pembayaran, transaksi dilakukan di kasir loket 4. Kelar pembayaran, duduk manis tunggu STNK asli di loket 5. Gak pake lama STNK asli kelar, langsung keluar gedung menuju tempat pembuatan plat nomer baru, serahkan STNK asli gak sampe 10 menit, tuh plat nomer udah di tangan siap dipasang… ya masih lengket2 dikit tapi udah layak pasang…

Jam sepuluh dah selesai jadi total menghabiskan waktu satu setengah jam… wew… termasuk cepet banget tuh… apalagi kalo cuman pajak tahunan, mungkin gak sampe satu jam dah kelar… pantes aja calo2 disitu gak banyak… lah pelayanannya cepat dan tidak mahal apalagi dimahalmahalin…
Pernah pengalaman bayar PKB motor di Palembang, butuh waktu dua hari sampe STNK asli di tangan… wew….

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 399 pengikut lainnya.